AKD GLOBAL

PBB Penetapan 6 Februari Jadi Hari Anti-Sunat Wanita Sedunia

PBB PENETAPAN 6 FEBRUARI JADI HARI ANTI-SUNAT WANITA SEDUNIA

APAKATADUNIA.ME, PBB menetapkan 6 Februari sebagai hari antisunat perempuan sedunia. Peringatan itu bertujuan meningkatkan kesadaran masyarakat tentang dampak bahaya. sekaligus menghilangkan praktik sunat perempuan di seluruh dunia.

Tepat 11 tahun lalu, satu komunitas di Sudan memutuskan untuk mengikuti rekomendasi WHO meninggalkan praktik sunat wanita atau Female Genital Mutilation (FGM).

Sejak itu, Pulau Tuti, sebuah komunitas dari 21.000 penduduk yang terletak di persimpangan di mana sungai Nil Putih dan Nil Biru bergabung. diangkat sebagai perintis dalam gerakan yang berkembang untuk mengakhiri FGM.

Laman WHO melaporkan, lebih dari 1.000 komunitas di Sudan telah meninggalkan praktik yang tidak memiliki manfaat kesehatan dan praktik yang terus melanggar hak asasi manusia 200 juta wanita dan gadis di Afrika. Timur Tengah dan Asia itu.

BACA JUGAWNI dari Wuhan Disemprot Antivirus Saat Tiba Di Indonesia

“Kami berharap komunitas lain yang telah menyatakan pengabaian dalam empat tahun terakhir juga dapat mempertahankan kemajuan.”

Sudan memiliki salah satu tingkat FGM tertinggi di dunia, dengan sebagian besar anak perempuan menjalani praktik itu antara 5-9 tahun.

87 persen wanita berusia 15-49 tahun telah disunat. Dan mayoritas telah mengalami bentuk yang paling parah – infibulasi – di mana alat kelamin dijahit setelah dipotong dan hanya menyisakan celah kecil bagi air seni untuk lewat.

Namun, ada indikasi bahwa praktik ini menurun di antara gadis-gadis muda, jelas Dr Ahmed. “Hanya sepertiga anak perempuan berusia 0-14 tahun yang menjalani FGM dibandingkan dengan 9 dari 10 anak perempuan berusia 15-49 tahun.”

PBB PROGRAM MULTISEKTOR

Lima tahun lalu, WHO bergabung dengan program UNICEF dan UNFPA yang mendukung Pemerintah Sudan, dan disebut “Sudan Bebas Dari Pemotongan Genital Perempuan”.

Sebagai bagian dari program yang didanai oleh Kerajaan Inggris Raya dan Departemen Pembangunan Internasional Irlandia Utara (DFID) ini, WHO telah bekerja untuk memperkuat tanggapan sektor kesehatan terhadap FGM dengan menghentikan ‘medisisasi’ – ketika praktik tersebut dilakukan bidan dan penyedia layanan kesehatan lainnya.

“FGM adalah pelanggaran hak asasi manusia yang melanggar kode etik profesi kesehatan. WHO dan mitra badan-badan PBB menentang pengobatan FGM,” kata Dr Naeema Al-Gaseer, Perwakilan WHO untuk Sudan.

Mendidik gadis-gadis muda tentang bahaya FGM adalah komponen lain dari program multisektor. Karena lebih dari 70% anak perempuan di Sudan menghadiri sekolah dasar. WHO dalam kemitraan dengan Kementerian Pendidikan dan Kementerian Kesehatan. mengembangkan dan mengintegrasikan konten FGM dalam kurikulum sekolah.

Sekarang anak perempuan belajar bahwa FGM bukan ritual keagamaan dan memiliki konsekuensi kesehatan negatif jangka pendek dan jangka panjang yang signifikan.

PBB BERKERJA SAMA DENGAN SEKOLAH

Siswa kebidanan menghadiri kelas di Sekolah Kebidanan di Bara, negara bagian Kordofan Utara, Sudan pada 2017.

Bekerja dengan Kementerian Kesehatan Sudan, sekolah kebidanan, dan asosiasi profesional kesehatan serta badan pengawas. WHO memastikan profesional kesehatan mematuhi rekomendasi yang tercantum dalam strategi globalnya. untuk menghentikan penyedia layanan kesehatan yang melakukan mutilasi genital wanita.

Sebagai bagian dari pelatihan pra-lisensi, semua paramedis dan bidan di negara ini sekarang menerima informasi tentang bahaya FGM. Hingga saat ini, hampir 1000 profesional kesehatan telah menjalani pelatihan. Dan, lebih dari 2700 profesional medis di Sudan telah berjanji untuk meninggalkan FGM dan medikalisasinya.

Sumber ini kami ambila dari Liputan6.com

DamQQ adalah Bandar Online terbaik dan terpercaya di Indonesia. Kami memiliki berbagai produk permainan yang bisa anda mainkan dengan cukup sekali Mendaftar.

Melayani transaksi 24 jam sehari selalu online, menggunakan rekening BCA – Mandiri – BNI – BRI – Danamon – Dompet OVO – Dompet Doku – Pulsa.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *