Indonesia Punya Potensi Besar tapi Diikat Banyak Aturan

Indonesia Punya Potensi Besar tapi Diikat Banyak Aturan

BPN SEBUT RI PUNYA POTENSI BESAR TAPI DIIKAT BANYAK ATURAN

APAKATADUNIA.ME – Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala BPN, Sofyan Djalil menyebut, Indonesia tanpa pendekatan omnibus law seperti sekarang ini, Presiden akan sulit laksanakan janji politiknya.

“Padahal kita percaya suara rakyat suara Tuhan. Kalau Presiden ndak bisa melaksanakan janjinya untuk apa Presiden kita pilih dengan luar biasa mahalnya?” jelas dia dalam keterangannya, Minggu (1/3/2020).

Hal itu disampaikan dalam Diskusi RUU Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja di Sekretariat IKA UNDIP, Jl. Lembang No. 47 Menteng, Jakarta Pusat. Acara yang bertajuk “Pengendalian Lahan & Kemudahan Proyek Pemerintah” ini digelar oleh Perhimpunan Organisasi Alumni Perguruan Tinggi Negeri Indonesia (HIMPUNI).

BERITA POPULAR :

Menurut Djalil, Undang-Undang yang terlalu banyak dan sudah ada sangatlah sektoral. Kekuasaan Presiden selama ini oleh Undang-Undang diturunkan ke Menteri. “Di mana peran Presiden?” tandasnya.

Dia mencontohkan ada sebuah kasus pada tahun lalu. Industri kaca sudah mau tutup gara-gara tidak ada impor garam. Pasalnya, soal garam adalah kewenangan Menteri Kelautan dan Perikanan. Sementara Menteri terkait tidak mau mengeluarkan izin.

“Presiden lalu ambil alih, dan Presiden menyerahkan kewenangan itu ke Menteri Perindustrian. Ini banyak sekali praktik seperti ini dalam pemerintahan,” contohnya.

“Kenapa pasal-pasal dalam RUU Omnibus Law ini dikembalikan ke Presiden? Karena nanti yang laksanakan UU adalah Presiden, tapi bisa mendelegasikan. Menteri adalah pembantu Presiden. Kewenangan ada di Presiden,” tandasnya.

INDONESIA PUNYA POTENSI

Menurut dia, Indonesia punya potensi luar biasa, tapi diikat aturan yang banyak. Oleh karena itu, kata Djalil, RUU Omnibus Law dibuat dengan cara yang cepat seiring juga dengan era disrupsi. “Kalau diubah satu per satu, butuh berapa tahun? Ayo berikan substansi secara terbuka,” ujarnya.

Di sisi lain, RUU omnibus law di bidang Pengendalian Lahan & Kemudahan Proyek Pemerintah ini sangat diperlukan oleh Kementerian PUPR. Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Ekonomi dan Investasi, Mohammad Zainal Fatah menyebut selama ini pihaknya mengalami kendala terkait UU dalam pelaksanaan program Kementerian PUPR.

“Tantangan utama adalah lahan. Terdapat ketidakharmonisan antara UU Penataan Ruang, UU Pokok-Pokok Agraria, UU Kehutanan dan UU Sektor lainnya,” jelasnya.

“Di satu sisi kita sudah diskusi dengan masyarakat setempat, negosiasi, ternyata mereka tidak bisa diganti rugi. Karena yang ditinggali masyarakat tercatat sebagai kawasan hutan. Kami kan tidak bisa membatalkan begitu saja, karena peraturan undang-undang kami tidak boleh bayar ganti rugi karena status tanah tersebut,” contohnya.

PEMBANGUNAN TERHAMBAT

Zainal mengatakan, persoalan tersebut kerap membuat pembangunan infrastruktur terhambat. Misalnya pembangunan Waduk Jati Gede yang telah dimulai sejak tahun 60-an, namun baru rampung tahun kemarin.

“Kita memastikan bahwa Pemerintah memberikan jaminan bahwa sepanjang lahan untuk kepentingan umum, perizinan yang terkait juga diberikan,” pungkasnya.

Sementara itu, Guru Besar Fakultas Hukum UGM Maria S.W. Sumardjono menilai pembangunan infrastruktur memang mendorong pembangunan. Tetapi hal tersebut berdampak pada alih fungsi lahan. “Industri sekitarnya pada bikin pabrik, sekitar infrastruktur itu,” jelasnya.

Terkait pembuatan RUU ini, hendaknya pemerintah berpijak pada Undang-undang yang sudah ada. “Makanya dulu dibuat UU 41 2009. Saya sangat penasaran apa yang diubah dalam RUU ini. Ini katanya disusun untuk memperkuat reformasi agraria, supaya tercapai keadilan agraria,” ucapnya.

Sumber ini kami ambila dari Liputan6.com

DAMQQ adalah Bandar Online terbaik dan terpercaya di Indonesia. Kami memiliki berbagai produk permainan yang bisa anda mainkan dengan cukup sekali Mendaftar.

Melayani transaksi 24 jam sehari selalu online, menggunakan rekening BCA – Mandiri – BNI – BRI – Danamon – Dompet OVO – Dompet Doku – Pulsa.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *