AKD NASIONAL

Erick Thohir Pastikan Keuangan Asabri Masih Aman

ERICK THOHIR PASTIKAN KEUANGAN ASABRI MASIH AMAN

APAKATADUNIA.ME, Menteri BUMN Erick Thohir menyebut kondisi keuangan PT Asabri (Persero) berbeda dengan PT Asuransi Jiwasraya (Persero), meski kedua perusahaan itu sama-sama dilanda kasus dugaan korupsi. Menurut dia, kondisi keuangan Asabri masih aman lantaran aset yang dimilikinya masih bagus.

Sebelum menjadi Menteri, Erick Thohir merupakan seorang pengusaha asal Indonesia dan pendiri Mahaka Group yang merupakan perusahaan induk dari perusahaan yang memiliki fokus pada bisnis media dan entertainment. Berbagai unit usaha Mahaka seperti di bidang penyiaran (broadcast), yakni Gen FM & Jak FM, stasiun televisi Jak tv, media luar ruang (out of home) Mahaka Advertising, penerbitan (publishing), yakni Harian Republika, Golf Digest, pemesanan dan penjualan tiket digital yakni Rajakarcis.com dan berbagai perusahaan lainnya yang bergerak di bisnis olahraga dan hiburan.

“Likuiditas Asabri dijamin aman. Karena cashflow-nya, asetnya semua masih bagus. Beda dengan Jiwasraya yang sudah sangat, ya gitu,” ujar Erick Thohir di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (15/1/2020).

Menurut dia, kasus Asabri tersebut lantaran adanya kesalahan penempatan pada instrumen investasi saham. Kendati begitu, Erick mengaku masih menunggu hasil penulusuran dari aparat kepolisian.

“Saya rasa dari Kapolri sendiri sudah mengambil langkah tersendiri, kalau yang hukum-hukum tanya ahlinya jangan ke saya,” katanya.

BACA JUGA : KPK Panggil Tersangka Korporasi Nindya Karya

Dia menilai masalah Asabri menandakan bahwa perusahaan tidak mengimplementasikan good corporate governance (GCG) dengan baik. Hal itu, kata Erick, juga terjadi pada Garuda Indonesia dan PT Jiwasraya.

“Sama kalau kita simpulkan, kejadian Garuda, Jiwasraya, itu ujungnya apa? GCG-nya kan,” jelas Erick.

ERICK THOHIR

Sementara itu, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) masih mengaudit kerugian Negara atas kasus dugaan korupsi di PT Asabri. BPK menaksir, kerugian negara dalam kasus tersebut mencapai Rp 16 triliun.

“Baru perkiraan, BPK sedang mengumpulkan data dan informasi, diperkirakan potensi kerugian Rp 10 sampai Rp 16 triliun,” ujar anggota BPK Harry Azhar saat dikonfirmasi, Kamis (16/1/2020).

Menurut Harry, setelah semua data terverifikasi secara keseluruhan, BPK berencana menyerahkan data soal PT Asabri itu kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk kemudian ditindaklanjuti.

DamQQ adalah Bandar Online terbaik dan terpercaya di Indonesia. Kami memiliki berbagai produk permainan yang bisa anda mainkan dengan cukup sekali Mendaftar.

Melayani transaksi 24 jam sehari selalu online, menggunakan rekening BCA – Mandiri – BNI – BRI – Danamon – Dompet OVO – Dompet Doku – Pulsa.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *